Mengejar bayang tidak berkesudahan

Apabila memikirkan peribaratan dunia dan akhirat, teringat kisah yang pernah diceritakan kepada saya suatu ketika dahulu. Mengenai perihal seorang lelaki yang berdiri di tepi jalan di malam yang gelap gelita, hanya diterangi oleh sebuah lampu jalan tergantung tinggi di sebuah tiang.Ia mengisahkan seorang lelaki yang mahu menangkap bebayangnya. Lelaki tadi mengejar bayang-bayangnya, tetapi malangnya bebayang tersebut semakin jauh dan menjadi semakin panjang malah sudah semakin mustahil untuk dia mencapai bayang-bayang tersebut. Akhinya, tanpa dia sedari, dirinya mulai jauh dari satu-satunya cahaya lampu di jalan yang gelap. Dia kini menuju kepada kegelapan dan menghampirkan dia kepada kesesatan.

Tetapi, dia lantas tersedar lalu berfikir sejenak. Katanya, “Sekiranya aku berjalan menjauhi cahaya, bebayang akan menjauhiku. Tetapi sekiranya aku berjalan ke arah cahaya, bayang-bayang ini pula akan mengikutiku”. Lantas, dia berjalan menghampiri cahaya, dan apabila lampu tersebut betul-betul berada di atas kepalanya, benar seperti fikirnya, bebayang tersebut berada tepat di bawah kakinya.

Inilah perumpamaan dunia dan akhirat. Dunia diibaratkan bayang-bayang tersebut dan akhirat adalah lampu tersebut. Sekiranya kita mengejar dunia, kita akan melupakan akhirat dan akhirnya kita akan terus terjerumus ke jalan yang tiada berpenghujung. Kita akhirnya lemas, lupa dan sesat di dalam ketaksuban kita dalam mengaut untung dunia.Walhal, kalau kita membelakangkan dunia dan mengejar akhirat, dalam erti kata berkerja untuk mendapat redha Allah s.w.t., dunia akan dengan sendirinya mengejar kita dan akhirnya berada tepat di bawah tapak kaki kita menurut kemahuan dan kehendak kita seperti mana yang pernah dirasai oleh umat Islam pada zaman Rasulullah s.a.w., sahabat dan sealaf selepasnya. Dunia menjadi hamba kepada mereka dan bukan sebaliknya. Begitu juga perihalnya kita.Saudara. Berapa ramai dari kita mempunyai keperibadian yang sebegini?

Cuba kita tanyai dan amati berapa ramai daripada keluarga kita, masyarakat kita, pemimpin kita, mempunyai mentaliti sebegini. Islam tidak maju hanya dengan majunya politik, ekonomi atau kewangan atau majunya keduniaan.Sebaliknya Islam akan maju dengan majunya Iman. Islam dan umatnya mundur dengan mundurnya Iman. Dunia akan mengikut di belakang kemajuan Iman. Bukan sebaliknya. Berapa ramai dari kita terkeliru dan tertipu dengan hakikat ini. Hakikat Islam akan maju dengan mengejar dunia.

“Dan (ingatlah bahawa) kehidupan di dunia ini tidak lain hanyalah keseronokan yang memperdayakan” (Maksud Ali ‘Imran: 185).

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: